MENYERIKAN KEHIDUPAN DENGAN MEWARNAI IMAN

Bukan warna jadi pertikaian, bukan petikaian jadi kegelapan, bukan kegelapan yg menjadi corak, bukan corak yg mengambarkan situasi, Bukan situasi yg menghidupkan suasana, Bukan suasana yg menceritakan, Bukan cerita yang di kisahkan, bukan kisah yg menjadi ukuran, Bukan ukuran yg menjadi kehebatan, Bukan kehebatan menunjukkan kemenangan, Bukan kemenanagan yg hendak di capai, bukan Capaian yg di utamakan, tp usaha yang di jalankan walaupun sedikit namun ia berterusan utk menyampaikan kepada Semua

...

Selamat Datang ke Blog Serangga Hijau

Friday, February 5, 2010

Adakah SeMAKSIMUM ???

Posted by MFS_8812

Hari demi hari kian berlalu sedar-sedar sudah bulan 2 tahun 2101, usia penulis genap 21 tahun 2 bulan.. terasa sekejap sahaja merasai zaman remaja yg acap kali bergelumang dengan perkara sia-sia suatu ketika dulu. Namun itulah maxsimum kita dalam merasai perkara sia-sia, bila di takdirkan oleh ALLAH maka rasailah situasi tersebut.... Namun begitulah realiti manusia, ada yg tidak dapat menahan sehinnga sanggup bergelumang dengan pekara sia-sia dan mendatangkan dosa yg tidak di ketahu kerana kejahilan tentang Agamanya Sendiri..
Ada org merasai manis dahulu barulah pahit, ada org merasai pahit dahulu barulah manis.... namun keduanya ada hikmah sendiri... tp bagi diri penulis biarlah pahit dahulu kerana anggapan penulis agar kita dapat tahu percapaian maksimum diri kita dalam keadaan pahit tersebut dan InsyaAllah dapat memperbaiki dengan lebih mudah dan senang apabila kelebihan menghadapi perkara pahit sudah di lalui...
Sesetengah org kena maksimum kan diri mereka dengan lebih kuat sekiranya menghadapi musibah dari ALLAh kerana merupakan Tarbiyaah dari Allah dan menjadi hidayah kepada kita utk terus hidup dan memperbaiki hari hari mendatang. Ada org ada ibu bapa, ada org tiada ibu, ada org tiada bapa, namun begitulah satu ujian zahir yg ALLAH tunjukkan kepada kita agar mereka-mereka ini merasai kehidupan yg berbeza dari org lain dalam masa yg sama dapat mendidik mereka agar lebih matang dengan kehidupan. Tp bagi penulis inilah kdg2 ujian yg paling di takuti sbb tidak mahu mereka yg di sayang pergi. Melihat shbt shbiah yg sudah ketiadan bapa mahupun ibu sbnarya meruntun diri penulis sbnrnya lagi2 dalam perjuangan di tambah lagi dengan bebanan kerja dan masalah keluarga dan status kakak. Pernah juga terfikir klw lah terjadi pada diri penulis, adakah mampu utk diteruskan kehidupan dalam perjuangan apatah lagi dalam diri. Namun itulah tarbiyah atau latihan dari Allah utk hambanya yg berjuang dalam menjalankan kerja-kerja islam.. sekiranya semaksimum diri kita guna utk menggunakan takdir InsyaALLAh akan lepas segalanya...
Ada juga di uji dengan cinta, lepas "clash" semuanya berubah, result jadi teruk kononya study boleh bersama2 namun ada yg ketiga (syaitan), mana ilmu nak berkat.. dan ada juga bila terputus dengan kekasihnya ia kembali kepada ALLAH, kembali fitrah berpakaian menutupi aurat dan berpurdah, rasanya kes ini banyak berlaku sewaktu awal remaja contonhya di matrix mahupun semesta awal belajar, mereka ini di beri tunjuk ajar oleh ALLAH dengan maksud cinta , jadi ini akan menyebabkan mereka ini muslimat khususnya dapat mengenal destinasi cinta yang sebenar dan melahirkan muslimah yg faham akan cinta yg sebenar walaupun di uji dengan hati cinta dunia,begitulah serba sedikit tapisan latihan Allah kepada hambanya yang makin dewasa dengan semaksimum pemikrannya. Itu sebenarnya hijah dari ALLAh kepada penciptanya yg di pilh dan ditapis utk memeperjuangkan agamanya
Pernah jua terdetik dalam hati penulis utk menerbitkan buku sendiri bertajuk " Kembali Semaksimum Fitrah" oleh : Mohamad Fazli Bin Samsudin.. IsyaALLah suatu masa nanti akan di gunakan semaksimum diri ini utk berdakwah dalam buku agar method dakwah tidak terlalu jumud utk berhadapan mereka. Mungkin suatu masa nanti penulis-penulis novel boleh menerbitkan cerita cinta fitrah yg menggunakan tajuk novel yg "power" cthnya "Fitrah Cintaku" semata-mata utk menarik pembaca agar memahami siapa yg seharusnya di cintai dahulu, agar fitrah kita di gunakan semaksimum mungkin.... InsyaALLAH...
Penulis berharapan agar segala tindak tanduk dan zahiran kita di gukanakan dengan semaksimum mungkin, kawalan otak kita membolehkan kita melakukan dengan semaksimum mungkin keupayaan, jangan letakkan perspeksi kita terlalu awal di tahap yg rendah kerana jika terlalu awal capaian otak kita akan menyebabkan ia terhad dan "mind set" kita di sekat terlalu awal. Cthnya jika kita pandu kereta dlm keadaan letih dan mengantuk, sekiranya kita beranggapan akan berhenti di perhentian paling dekat maka mata kita lebih mengantuk dan apabila di letakkan perhentian yg paling jauh mind set akan mengatakan boleh lagi... boleh lagi... dan dalam masa yg sama ia bekerja di atas tahap keupayaan dan menyebabkan mengantuk tu hilang... ini adalah pengalaman penulis.... tp jangan cuba2 buat klw tidak biasa nanti terjadilah perkara yg tidak diingini.... sekian...

Nasyid Fm

.


I made this widget at MyFlashFetish.com.