MENYERIKAN KEHIDUPAN DENGAN MEWARNAI IMAN

Bukan warna jadi pertikaian, bukan petikaian jadi kegelapan, bukan kegelapan yg menjadi corak, bukan corak yg mengambarkan situasi, Bukan situasi yg menghidupkan suasana, Bukan suasana yg menceritakan, Bukan cerita yang di kisahkan, bukan kisah yg menjadi ukuran, Bukan ukuran yg menjadi kehebatan, Bukan kehebatan menunjukkan kemenangan, Bukan kemenanagan yg hendak di capai, bukan Capaian yg di utamakan, tp usaha yang di jalankan walaupun sedikit namun ia berterusan utk menyampaikan kepada Semua

...

Selamat Datang ke Blog Serangga Hijau

Saturday, December 14, 2013

PROMOSI PEN AL QURAN HANYA RM 180

Posted by MFS_8812








Saturday, June 8, 2013

SATU AMANAH

Posted by MFS_8812


 
Alhamdulilah... dikurniakan seorang insan baru... Lelaki, 


Thursday, May 16, 2013

SELAMAT HARI GURU

Posted by MFS_8812

Tidak kukenali makna setiap perkataan... tidak kutahu cara untuk mengira setiap nombor... tidak kucari tempat setiap pelusuk dunia... tidak kukenali setiap makna dalam bahasa inggeris... tidak tercapai makna seperti gapaian impian ku sekarang... tidak kukenali apa eritnya daku dilahirkan...... sekiranya tiada pembimbingku pada masa dahulu...iaitu bergelar seorang "GURU" .. selamat Hari Guru..

Mengenangkan guru yang sebenar-sebenarnya guru ialah Nabi Muhammad S.A.W... banyak sebenarnya perit jerit yang GURU yang sepatutnya kita ingat dan memikirkan pengorbanan yang dibuat. Tiada istilah lagi yang terbaik kepada GURU kita yang sepatut kita agungkan sehingga diistilahkan sebagai penyinar wahai PURNAMA yang menyinar alam semesta sehinggakan hari ini kekal bertahan dengan merasai nikmat ISLAM dan IMAN.

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik,” (Al-Ahzab : 21)

Rasulullah S.A.W  adalah contoh ikutan yang terbaik yang perlu diikuti oleh setiap guru agar menjadi motivasi dalam mendidik para pelajar. Pelajar akan melihat gurunya berbicara dan berperwatakan dan inilah "Role Model" yang dijadikan panduan kepada para pelajar untuk pergi lebih jauh sehinggakan mahukan menjadi seperti guru mereka yang pernah membimbing mereka dahulu. Peranan guru haruslah jelas dalam mendidik jiwa-jiwa kecil yang akan belajar perkara yang baharu agar apa yang ditarbiyah oleh guru mereka menjadi berkekalan sehingga akhir zaman, Contoh ikutan Nabi Muhammad S.A.W adalah contoh paling terbaik yang memberi kesan yang mendalam kepada "Lilin yang menyinar" kini.





Sabda Rasulullah S.A.W : Aku tinggal pada kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama- lamanya, selagi kamu berpegang kepada kedua-duanya iaitu Kitab Allah dan Sunnah Nabi-Nya. (al-Qastalani t.th.: 899)

Penerapan ilmu yang jelas kepada pelajar amatlah penting agar pelajar yang didik oleh guru dapat membentuk dengan acuan yang telah ditetapkan oleh Sebenar guru kita iaitu Rasulullah S.A.W. . Pegangan Aqidah yang sahih dan kefahaman Islam yang jitu terhadap apa matlamat kehidupan perlulah diterapkan sejak dari kecil agar pendidikan itu berperingkat-peringkat sehinggakan membentuk satu kefahaman yang jelas. Al-Quran dan Sunnah menjadi pegangan seumur hidup apabila cita-cita digapai oleh para pelajar berkat dari guru yang hidup hatinya dalam mendidik anak bangsa.

“Wahai orang-orang yang beriman berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada Kitab Quran yang telah diturunkan kepada Rasul-Nya dan juga kepada Kitab-kitab suci yang telah diturunkan dahulu daripada itu. Dan sesiapa yang kufur engkar kepada Allah dan Malaikat-Nya dan Kitab-kitab-Nya, dan Rasul-rasul-Nya dan juga hari Akhirat, maka sesungguhnya ia telah sesat dengan sejauh-jauhnya “ (Surah An Nisaa: 136)

Mendidik Jiwa yang pada asalnya kosong memerlukan masa untuk memberikan nilai tambah kepada pelajar yang baru hendak mengenali dunia apatalah lagi Penciptanya. Mempasak Aqidah murni menerap manhaj Nabawi perlulah diletakan didalam hati para pelajar agar apa yang mereka belajar semuanya bermatlamat jelas iaitu mengenali Allah dan merindui Rasulullah . Mengagungkan kalimah Allah dalam setiap ucapan dan penyampaian dapat menimbulkan satu keinsafan kepada diri para pelajar disamping mempasakan aqidah yang jelas dengan memberi suatu gambaran pengertian hidup.

Sabda Rasulullah S.A.W : "Sampaikan ajaranku walau satu ayat" Surah Al-Ahzab 71

Sebenarnya menjadi pendidik adalah suatu sunnah yang kita boleh memberi ganjaran kepada kita dan manfaat kerana kita memanjangkan suatu dakwah kepada para pelajar. Setiap apa yang dilafaskan adalah doa dan peringatan kepada diri kita dan pelajar agar kita mengambil iktibar dari setiap percakapan kita disamping muhasabah kepada diri kita. Guru yang mempunyai jiwa mendidik akan menyebabkan pelajar terdidik, mudah ungkapan yang memerlukan pengorbanan dan keikhlasan yang martabatnya paling tinggi agar setiap lafaz kata yang diucapakan membenam jiwa para pelajar sehinggan terusih sehinggakan mahu menjadi seperti guru tersebut...

Kesimpulanya, Mari mengikuti jejak Rasulullah dalam mendidik dan berdakwah kerana ia adalah sebenar-benar guru kita yang wajib kita sanjungi sehinggakan menjadi "Wahai Purnama yang menyinar seluruh alam" . Jika seorang guru mencintai Rasulullah sehinggakan tidak dapat diluahkan dengan kata-kata , dan memberi gambaran kepada pelajar pasakan aqidah dan kefahaman, ini dapat menimbulkan satu cahaya hati yang menyinar mengisi kekosongan setiap inci zarah dalam hati para pelajar.. Akhir kata Selamat Hari Guru kepada Sebenarnya Guru kita iaitu Rasulullah S.A.W yang sehingga sekarang memberi nyalaan yang bertahan menyinar seluruh alam semesta dan seisinya...

Wala'alam...

Tuesday, October 16, 2012

ADOI EHHH SAMAN ( AES )

Posted by MFS_8812

Assalamualaikum

Apa itu AES ?? AES (Automated Enforcement System)  adalah sebuah sistem kamera bagi mengesan had laju dan pelanggaran lampu isyarat. AES berupaya mengesan dan merakam secara automatik sebaik sahaja mana-mana kesalahana lalulintas dilakukan di kawasan sering berlaku kemalangan sahaja.


Sistem ini mampu untuk zoom muka pemandu kenderaan tersebut. So yana sarankan bagi sesiapa yang tidak dapat sentiasa mengawal had laju kenderaan anda agar sentiasa kemas didalam kenderaan anda. Ini bagi memastikan muka anda nampak cool dgn speck apabila anda mendapat surat cinta kelak... heheheh.
klik untuk besarkan


Secara peribadi kurang menyokong perlaksanaan sistem ini di Malaysia kerana membebankan rakyat. 


Tidak lama lagi hari raya aidiladha.,so pada sesiapa yang dah berhajat nak balik ke kg halaman, silalah BERHATI-HATI dengan speedtrap trafic ops perayaan.

Monday, September 10, 2012

3 Petua Islam – Bagaimana Lelaki Mencari Wanita Solehah?

Posted by MFS_8812

Setiap makhluk diciptakan Allah berpasang-pasangan. Begitu juga Allah s.w.t. menciptakan manusia ada lelaki dan wanita. Kedua-duanya saling memerlukan antara satu sama lain. Oleh itu Islam menggalakkan umat dari agama Islam mengikat tali perkahwinan yang sah supaya akan melahirkan zuriat keturunan. Nabi s.a.w merasa bangga apabila melihat umatnya ramai di hari akhirat nanti, berbondong-bondong masuk ke Syurga. Perkahwinan adalah Sunnah Nabi s.a.w dan baginda tidak mengaku sebagai umatnya apabila ada di kalangan mereka enggan berkahwin tanpa mempunyai alasan yang dibenarkan oleh syarak.

Persoalannya adalah bagaimana seorang Muslim dapat mengenalpasti ciri Muslimah sebelum nikah, kerana ia diperintahkan untuk menundukkan pandangan (shaddul bashar) terhadap wanita? Seorang yang soleh akan tetap menjaga ketinggian akhlak dan mengelakkan perhubungan yang tidak diizinkan syarak.

Berikut adalah antara perkenalan yang perlu dan cara pendekatan yang dapat dilaksanakan :


1. Mengetahui akhlak dan tingkahlaku Muslimah dalam kehidupan harian.

Kehidupan harian yang dilalui setiap individu yang beriman dan beramal soleh digambarkan melaliu ciri-ciri berikut iaitu :

a. Ibadah yang khusyu’

b. Berpakaian menutup aurat yang sempurna.(menutup seluruh tubuh melainkan muka dan dua tapak tangan).

c. Cara percakapannya tidak dibuat-buat (mengada-ngada).

d. Menjaga pandangannya (tidak melingas matanya memandang, terutamanya melihat pemuda yang bukan mahramnya).

e. Bergaul dengan semua muslimah (tidak membataskan pada kriteria fizikal, seperti bergaul hanya yang sesama berbusana tertentu) dengan akhlak yang karimah.

Pengamatan ini boleh dilakukan melalui pertanyaan kepada siapa yang mengenalinya. Harus diingat bahawa pengamatan ini hendaklah dilakukan dengan cermat, jangan sampai diketahui oleh Muslimah itu, bahawa ia sedang diperhatikan, kerana ini akan menyebabkan salah tingkah atau tindakannya jadi tak natural (bersahaja).


2. Melihat keadaan rumah tangga keluarga wanita.

Hal ini adalah dibolehkan, semasa bertunang. Ia dapat dilakukan semasa menziarahi kedua orang tua kepada wanita yang dipinang. Ketika ini juga ia boleh menanyakan lebih lanjut mengenai wanita itu pada ahli keluarganya. Biasanya jika ia berasal dari keturunan yang baik dan taat agama akan melahirkan wanita yang solehah. Tetapi, harus juga diingat ada juga wanita solehah yang berasal dari keluarga yang kurang taat pada ajaran agama.


3. Penglibatan dalam Dakwah Islam

Bagi lelaki Muslim yang memahami bahawa tanggungjawab terhadap agamanya tidak dipisah dengan usaha dakwah dan merasakan tidak mencukupi melalui dua perkenalan di atas, maka eloklah ditinjau juga setakat mana penglibatan wanita itu dan peranannya dalam kegiatan dakwah Islam.

Bagi ibu bapa yang baik dan taat beragama, dasar pemilihan dan urusan jodoh anaknya berdasarkan agama yang utama. Namun bagi yang lalai dan silau dengan kilauan harta dan pangkat dunia faktor agama bukan lagi neraca pertimbangannya. Penjodohan dengan dorongan aspek duniawi sangat menyalahi ajaran Islam dan wajib ditolak.

Sekiranya ibu bapa kita tergolong dalam golongan yang tidak menjadikan nilai agama sebagai tunggak dalam perjodohan anaknya maka adalah wajar mendapatkan bantuan mereka yang membimbing dalam pendidikan Islamnya sebagai orang tengah. Melalui kaedah ini adalah lebih baik dan terpelihara dari unsur kerosakan akhlak seperti percintaan sebelum pernikahan yang mendekati zina (bertemu janji berdua-duaan sebelum pernikahan).

Menurut al-Qur’an, wanita ideal mempunyai kriteria adalah seperti berikut :

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud, “… Wanita yang baik (solehah) adalah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri di belakang suaminya, oleh kerana Allah telah memelihara mereka.” (Surah An-Nisa’ ayat 34)

Seorang Mukmin yang benar-benar taat pada Allah s.w.t. tidak akan mengambil mudah soal jodoh, dengan kata-kata ‘kita kawin dulu, nanti kita tarbiyyah kemudian’. Perlu diingat apabila sudah berkahwin dan mempunyai anak kadangkala tidak ada masa untuk mendidik isteri, dan isteri pula enggan menghadiri majlis ilmu dan kemungkinan kemampuan suami pula tidak mempunyai kemampuan yang cukup untuk mentarbiyah isterinya, akhirnya hajat yang awal ingin membina rumah tangga Muslim kecundang ditengah jalan. Oleh itu pemilihan berdasarkan agama (wanita solehah) adalah amat penting, lebih penting dari kecantikannya, hartanya atau kerjayanya.

Setiap wanita pula perlulah mempersiapkan diri mereka untuk menjadi wanita solehah samaada yang belum berkahwin atau yang telah bersuami. Kerana sesungguhnya sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita solehah. Di akhirat nanti wanita yang solehah di dunia ini apabila ia dimasukkan ke dalam Syurga, kedudukannya lebih cantik dan mulia daripada bidadari Syurga. Seandainya kedua-duanya suami dan isteri yang soleh dan solehah, andainya mereka dapat memasuki Syurga mereka akan di nikahkan semula oleh Allah s.w.t. di Syurga dan ini adalah kenikmatan yang tidak ada tolok bandingnya.


Tuesday, July 31, 2012

Seandainya Ia Terakhir buatku.

Posted by MFS_8812


Ramadhan Kedatanganmu dinanti, Pemergianmu ditangisi.

Sedar atau tidak ramadhan sekarang ini sudah sampai ke fasa kedua dengan terasa didalam hati apalah sangat amalan pada fasa ke pertama yang acap kali alpa dengan keadaan sekeliling sehinggakan memalingkan ku kepada kelalaian kepada Allah. Rasa ingin sekali menggapai ramadhan kali ini dengan lebih bermakna dan lebih dalam lagi tunduk dan menghayati kasih sayang Allah kepada hambaNya. Menyemai kasih sayang dengan sentiasa mengigati Allah setiap masa dengan merindu setiap apa yang dibalas olehNya kepada hamba ini, Seperti terasa tidak cukup untuk menyatakan waktu bermujahadah pada  ramadhan ini.

Kepuasan dalam beribadah sememangnya tidak pernah cukup mengigatkan bagaimana Saidina Rasulullah S.A.W acap kali beribadah kepada ALLAH walaupun sudah dijamin masuk Syurga. Begitulah dalamnya cinta Nabi yang perlu dijadikan Motivasi agar sentiasa beringat dengan kedaifan diri kita yang tidak tahu kemana arah dan tujuan di alam baqa' nanti. Kecintaan yang paling tinggi sehiggakan taraf kekasih ini memberikan kenikmatan dalam beribadah semata-mata kerana Allah dan bukan mahukan balasanya.

Teringat sirah Rabiatul Adawiyah yang merupakan seorang wanita sufi yang tidak berkahwin semata-mata ingin beribadah kepada Allah sehinggakan meletakkan kenikmatan beribadah menutup segala fitrah manusia. Ada pun kita ini, hanyalah manusia yang sentiasa ada fitrah dengan keadaan sentiasa lupa dalam melaksanakan tanggungjawab kepada Allah.

Jika rasakan ramadhan kali ini, adalah terakhir bagi kita , maka kita akan menghayati keberkatan yang ada.
Jika rasakan ramadhan kali ini, terakhir utk kita, maka setiap masa kita akan cuba untuk mengigati ALLAH
Jika rasakan ramadhan kali ini terakhir, maka setiap detik kita cuba perbanyakkan amalan..

SEMOGA RAMADHAN KALI INI PENUH MAKNA






Tuesday, July 3, 2012

Pemergian satu kehilangan..

Posted by MFS_8812




Ust. Fitry Bin Kassa dan Uwais Al-Qarni (anaknya) 

Kenangan bersama ust ini belum sudah cukup untuk 1 tahun setengah  mengenali beliau dalam bersama melayari ranjau dan pentarbiyahan dalam mendidik hati para pelajar Sekolah Tinggi Islam As Sofa. Namun apakan daya usahaku untuk menahan beliau bertukar ke medan yang lain. 1 tahun setengah pekenalan apakah daya ku hendak mengutip mutiara-mutiara kata dan ilmu yang masih terpendam dengan pentarbiyaah dari syeikh beliau iaitu HABIB UMAR..

Banyak kenangan dan ilmu yang dikongsi beliau dalam mendidik hati pelajar apatah lagi guru akademik yang mengajar. Seorang yang kuat dan tabah dalam menghadapi segala rintangan hidup dapat dilihat dari wajah seorang ust yg sentiasa mesra dengan guru-guru disini dan berhemah ketika betutur kata. Manis wajah dalam mendidik setiap kali hari sabtu dan ahad setiap pagi dengan menadah kitab "Bunyatul Musoli (SOLAT)" dan "Misbahul Munir" dan "Penawar bagi hati" bersama para pelajar amatlah seronok bagi diri ini mendidik sambil membimbing diri yang daif ini. 

Terasa amat daif akan diri ini dalam mengajar pelajar yang lebih mantap pemahaman dari kita ini, apakan daya tak akan mengalah dengan pelajar dengan mudah kerana ia satu tuntuan untuk bersama memperbaiki diri ini , dan mendalami ilmu kitab-kitab turas agar dapat bersama membimbing para pelajar dengan sentuhan kita sendiri.

Satu kehilangan yang tidak dapat dilupakan oleh para pelajar dan guru apabila bersama-sama menempuh ranjau dan duri dalam membentuk pentarbiyaah di samping ditarbiyah dengan tarbiyah ilmu.. Apakan daya jika itu diletakkan dalam perancangan ALLAH untuk menetapkan beliau ke medan yang lain apa daya ku untuk membenarkanya pergi. Pergimu satu kehilangan yang paling pedih dalam merencana aspek pentarbiyaah pelajar..

Pergi ke sekolah membawa bekal,
Bekal di Bawa bersama-sama,
Pergimu itu meniggalkan bekas,
Agar suatu hari nanti kita akan bersama-sama (di syurga)

Semoga dilimpahkan rezeki yang berkat dan rezeki yg melimpah luah serta kekal  dalam agenda perjuangan di arena luar dan seterusnya menjadi terkenal di arena dakwah. AMIN... jumpa di lain masa Ust Fitry.


Nasyid Fm

.


I made this widget at MyFlashFetish.com.