MENYERIKAN KEHIDUPAN DENGAN MEWARNAI IMAN

Bukan warna jadi pertikaian, bukan petikaian jadi kegelapan, bukan kegelapan yg menjadi corak, bukan corak yg mengambarkan situasi, Bukan situasi yg menghidupkan suasana, Bukan suasana yg menceritakan, Bukan cerita yang di kisahkan, bukan kisah yg menjadi ukuran, Bukan ukuran yg menjadi kehebatan, Bukan kehebatan menunjukkan kemenangan, Bukan kemenanagan yg hendak di capai, bukan Capaian yg di utamakan, tp usaha yang di jalankan walaupun sedikit namun ia berterusan utk menyampaikan kepada Semua

...

Selamat Datang ke Blog Serangga Hijau

Wednesday, December 16, 2009

Doa Laknat Tuan Guru

Posted by MFS_8812

Doa TG Nik Aziz untuk Pak Najib

Assalamualaikum w.b.t. dan segala puji bagi Tuhan yang menjadikan seluruh isi bumi dan langit dan perantaraan antara keduanya, juga selawat dan salam buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai ikutan dan tauladan ummat Islam sepanjang zaman. Alhamdulillah kerana sekali lagi diberi kesempatan untuk menulis artikel yang sedang hangat dibincang di Malaysia khususnya, maka saya yang faqir ini selaku anak muda cuba untuk mengambil peluang bagi berkongsi idea dan ilmu yang tidak seberapa ini, moga2 ada manfaatnya.

ISU DOA LAKNAT

Sebelum kita persoalkan adakah patut seorang ulama yang bergelar Tuan Guru mendoakan keburukan untuk orang Muslim yang lain, semestinya kita persoalkan terlebih dahulu pada diri kita ini, adakah kita tidak takut pada doa seorang ulama? Ulama adalah wali di sisi Allah, pewaris para anbiya', pembawa risalah kebenaran(Islam), jadi mereka lebih dekat dengan Allah s.w.t., oleh yang demikian doa mereka adalah lebih terangkat dan lebih mudah dikabuli oleh Allah, itu hakikat yang kita mesti pegang.

Keduanya, kita kena faham, bahawa sesungguhnya ulama' tidak akan sengaja atau suka2 mendoakan keburukan untuk satu2 kaum atau seseorang tanpa bersebab atau untuk kepentingan peribadi. Sebagai contoh, doa kehancuran atau laknat kepada John W. Bush, Tony Balairre dan Ariel Sharon, ini kerana mereka menganiayai ummat Islam seluruh dunia khususnya dalam isu berkaitan Palestin. Tahukah sahabat2 sekalian, kalau tidak didoakan dengan doa ancaman beerti kita merelakan ummat Islam ditindas, dizalimi, dinafikan haq tanpa belas kasihan.


Ketiganya, TG Nik Aziz tidak mendoakan kehancuran buat Najib, pemerintahannya dan partinya untuk kepentingan diri sendiri bahkan untuk ummat Islam di Malaysia khususnya di negeri Kelantan berkaitan isu royalti di negeri Serambi Makkah, maka doa tersebut adalah wajar, kerana jika tidak, rakyat Islam Kelantan akan terus dizalimi dan dinafikan haqnya. Lagipun, doa laknat TG Nik Aziz adalah bersyarat, iaitu jika hak rakyat tidak dikembalikan maka laknat ke atas Najib. Teliti betul3.

Keempatnya sahabat2 sekalian, kalau TG Nik Aziz tidak mendoakan secara zahir atau doa berbentuk laknat, adakah kalian sebagai hamba Allah merasakan bahawa Allah akan biarkan sahaja seorang yang zalim menzalimi hambaNya yang soleh atau orang Islam yang lain? Sudah tentu tidak sama sekali, kerana Allah itu suci daripada sifat pekak dan buta bahkan Allah itu Melihat lagi Maha Mendengar akan rintihan hamba2Nya. Berhentilah duduk di bawah ketiak pendustaan dan bangkitlah dengan mensucikan diri.

Yang kelima, adakah TG Nik Aziz tidak mempunyai perasaan atau contoh akhlak yang baik kerana mendoakan "doa laknat" tersebut? Sudah tentu ada sahabat2 sekalian, cuba perhatikan, kalau tidak dizahirkan doa tersebut bukankah itu lebih merbahaya, beerti orang yang buat zalim itu akan terus melakukan kezaliman tanpa kesal dan sedar. Dengan ini, sekurang-kurangnya orang yang buat zalim ini akan takut dengan ancaman doa orang2 soleh yang teraniaya, kalau tidak takut atau gentar juga, beerti mereka mempunyai masalah hati, dan ini bermakna pintu hidayah telah tertutup rapat buat mereka, moga2 itu bukan kita.

Satu lagi sahabat2 sekalian, perkara yang paling penting kita persoalkan di sini dan setahu saya tidak pernah disentuh oleh mana2 pun, kenapa TG berdoa di khalayak ramai? Fikir2kan, cuma sebagai tambahan dari saya, TG Nik Aziz boleh sahaja mendoakan secara sirr(rahsia@senyap), tapi kenapa hendak menzahirkannya dan kesannya isu ini akan diputarkan @ dimainkan di seluruh negeri Malaysia, dan rasanya TG Nik Aziz tahu kesannya tapi tetap mengambil insiatif untuk menzahirkannya di khalayak umum.


Inilah ciri2 seorang ulama', sentiasa memberi amaran dan ancaman terhadap kezaliman yang dikerjakan oleh pemerintah Islam yang zalim. Doa laknat TG Nik Aziz yang telah dilafazkan adalah suatu tegahan daripada seorang hamba Allah yang rasa dirinya berhak untuk menegur pemimpin walau dengan cara apa sekalipun, dan sebagai satu sikap ambil cakna terhadap penderitaan rakyat, kerana realiti yang kita lihat hari ini, ramai orang yang sanggup menyuruh dalam perkara kebaikan namun tidak ramai yang sanggup mencegah perkara kejahatan.

Kesimpulannya, sahabat2 dan warga2 di Malaysia tidak perlulah memutarbelitkan lagi isu doa laknat ini dan berhentilah menjadi pembela kejahatan dan fitnah. Cukuplah dengan keberadaan kalian dalam parti yang batil itu janganlah sampai melarat sehingga memburuk-burukkan nama ulama' sebagai pewaris Nabi, kerana orang yang memuliakan ulama' beerti dia memuliakan Nabi sebagai pemberi syafaat. Ingatlah kalian akan bersama orang yang kalian cintai. Kalau kalian cintai Najib.......Tak tahulah........Apa nak jadi???


Teliti betul ucapan Tuan Guru Nik Aziz
(jom klik!!!)

"Kalau Najib & Zaid ada bakat untuk jadi baik bukalah pintu hati untuk Islam dan Iman
Kalau tidak ada bakat, kacau orang sokmo maka turunlah bala' ."


1 comments:

luqman said...

tuan guru mmg wajar berdoa sedemikian..
dialah pejuang yang berani menentang org yang zalim. bersabarlah tuan guru, seorang pejuang tak dapat lari dr fitnah.
sekurang-kurangnya tak lah macam mereka2 yg bergelar mufti.ilmu agama dah tinggi, tapi tak nak berdakwah..
Jangan lah jadi "golongan baik yg dibinasakan"..

Nasyid Fm

.


I made this widget at MyFlashFetish.com.