MENYERIKAN KEHIDUPAN DENGAN MEWARNAI IMAN

Bukan warna jadi pertikaian, bukan petikaian jadi kegelapan, bukan kegelapan yg menjadi corak, bukan corak yg mengambarkan situasi, Bukan situasi yg menghidupkan suasana, Bukan suasana yg menceritakan, Bukan cerita yang di kisahkan, bukan kisah yg menjadi ukuran, Bukan ukuran yg menjadi kehebatan, Bukan kehebatan menunjukkan kemenangan, Bukan kemenanagan yg hendak di capai, bukan Capaian yg di utamakan, tp usaha yang di jalankan walaupun sedikit namun ia berterusan utk menyampaikan kepada Semua

...

Selamat Datang ke Blog Serangga Hijau

Thursday, May 24, 2012

Cinta Pada Hak, Hak kepada Pencipta

Posted by MFS_8812

 “Dijadikan indah dalam pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik (syurga).”
Ali Imran : 14

Kepunyaan yang sebenar pada diri kita yang tidak mudarat bahkan menjadi ibadat adalah satu perkataan HAK atau kepunyaan diri kita yang semutlaknya ditanggung secara halal pada diri kita. Cintakan harta yang hak pada dirinya ialah satu perkara yang sudah halal dan menjadi ibadat untuk digunakan ke jalan perjuangan Agama adalah satu tuntutan.

Begitulah juga cinta kepada haknya sekiranya sudah berkahwin, Apabila diijab kabul maka menjadi hak suami kepada isteri menjalankan peranan bersyariat yang menjadi halal dan hak yang membentuk satu ibadah. Waktu inilah peranan cinta kepada hak dimainkan agar mendapat satu pahala, disamping tuntutan satu ibadah agar mencintai hak yang telah diberikan. Berilah cinta pada yang ada didepan mata kita dan jangan megharap satu cinta yang jauh pada kita yang bukan hak kita lagi.

Berfikir sejenak mengenai hak diri terhadap cinta yang teragung dari pencipta iaitu ALLAH , itulah sebenar tuntutan hak yang perlu dipenuhi agar sentiasa mengigatiNya.

"Sesungguhnya diciptakan Jin dan Manusia semata-mata untuk beribadah kepadaNya"

Memperhalusi tuntutan ayat Al-Quran yang menyatakan beribadah pada haknya kepada Allah itulah tuntutan yang dinampakan apabila kita dilahirkan didunia ini, menepati kehendak kehidupan sebagai hamba. Hak ALLAH yang perlu dilaksanakan oleh hambanya ini dapat memberi satu gambaran matlamat dan tujuan kehidupan. Menggapai cinta kepada Allah satu kenikmatan yang tidak terhingga sehingga mengenepikan cinta selainNya.. Nikmat ini yang dirasai oleh seorang wali sufi pada sirah terdahulu iaitu Rabi’ahtul Adawiyah yang menolak cinta selain daripada Allah.

Antara doa selama 30 tahun selepas solatnya :

“Ya Tuhanku! Tenggelamkanlah aku di dalam kecintaan-Mu supaya tiada  suatupun yang dapat memalingkan aku daripada-Mu.”

 Antara Doa agung Rabi'ah Al-Adawiyah

" Ya Allah, jika aku menyembah-Mu kerana takut kepada neraka, bakarlah aku di dalam neraka-Mu, dan jika aku menyembah-Mu kerana mengharapkan syurga -Mu, campakkanlah aku dari dalam syurga; tetapi jika aku menyembah -Mu demi Engkau semata, janganlah enggan memperlihatkan keindahan wajah-Mu yang abadi kepadaku" "Ya Allah, segala jerih payahku dan semua hasratku di antara segala kesenangan dunia adalah untuk mengingati Engkau. Dan di akhirat nanti, di antara segala kesenangan akhirat, adalah untuk berjumpa dengan-Mu"

 Begitulah keagungan cinta yang perlu diterapkan didalam diri setiap mahkluk yang diciptakan oleh pencipta yang mempunyai hak keatas diri kita ini. Jika hak tersebut diambil olehNya, maka kita akan kembali jua kepadaNya dalam pelbagai keadaan dan hanya dialah penentu segala hak ada pada kita kelak nanti samada SYURGA atau NERAKA.

Nasyid Fm

.


I made this widget at MyFlashFetish.com.